Sel. Mei 21st, 2024

Aston Villa 3-2 Burnley: Unai Emery Mengakui ‘Perjuangan’ Tetapi Bermain Jelek

By Clara Des 31, 2023
Aston Villa 3-2 Burnley: Unai Emery Mengakui 'Perjuangan' Tetapi Bermain Jelek

ISTANA GAMING – Aston Villa perlu memberi sinyal bahwa mereka adalah penantang gelar Liga Premier, kemenangan mereka atas Burnley memenuhi persyaratan itu.

Bukan berarti kemenangan 3-2 mereka atas The Clarets meyakinkan, tapi jauh dari itu. Baru disegel di menit-menit akhir waktu normal melalui penalti yang membentur mistar sebanyak dua kali.

Tapi itu menandai kemenangan yang buruk, mengamankan tiga poin bahkan ketika jauh di bawah yang terbaik. Jika Villa yang kini memiliki poin sama dengan pemimpin klasemen Liverpool ingin tetap dalam perburuan gelar, inilah kemenangan yang mereka perlukan.

“Itu sangat penting setelah dua pertandingan terakhir kami tanpa poin seperti yang kami inginkan.” Kata manajer Aston Villa Unai Emery kepada Match of the Day.

“Kami melakukan pekerjaan dengan sangat baik, namun kami kesulitan dalam beberapa momen. Saya sangat menghormati Burnley karena mereka melakukan banyak pekerjaan bagus.”

Pertandingan penuh aksi membuat tuan rumah memimpin tiga kali. Yang berpuncak pada Douglas Luiz mencetak penalti setelah produk akademi Villa Aaron Ramsey yang bergabung dengan Burnley di musim panas menjatuhkan Jhon Duran.

Penalti Luiz sendiri cukup kacau setelah menghabiskan waktu lama untuk memulai serangannya. Tembakan pemain Brasil itu membentur mistar, memantul di garis dan kembali membentur mistar, sebelum akhirnya mendarat di gawang James Trafford.

Itu adalah akhir dari pertandingan yang membuat Burnley gagal memimpin babak pertama karena keputusan offside yang tipis. Villa memimpin babak pertama setelah keputusan offside yang tipis dan tim tamu dikurangi menjadi 10 pemain. Kartu merah di dapatkan setelah dua kartu kuning yang dapat dihindari untuk Sander Berge.

Jika Villa benar-benar menghasilkan salah satu kemenangan gelar Premier League terhebat, ini akan dipandang sebagai kemenangan yang sangat penting – meskipun itu bukan salah satu kemenangan paling klinis mereka.

Menang di saat-saat terakhir, terkadang itu penting

“Gol-golnya, VAR, dan kartu merah di babak kedua – mereka nyaris mendapatkan sesuatu dan kami harus terus menekan hingga menit terakhir, namun kami terus melanjutkannya dan pada akhirnya kami mendapat penalti,” kata Emery.

“Menang di saat-saat terakhir dengan sedikit emosi, terkadang itu penting.”

Kemenangan ini juga menutup 12 bulan yang luar biasa di bawah Emery, khususnya di Villa Park.

Villa telah memenangkan lebih banyak pertandingan kandang – 17 – dan memperoleh lebih banyak poin kandang – 53 – di Liga Premier pada tahun 2023 dibandingkan tim mana pun.

Mereka kini telah mencetak gol dalam 24 pertandingan kandang terakhirnya di liga – rekor terpanjang Villa sejak 33 pertandingan berturut-turut yang dicetak antara Mei 1982 dan Desember 1983.

Hanya selisih gol yang membuat Liverpool unggul dari Villa saat ini. Jika The Reds gagal mengalahkan Newcastle pada Tahun Baru, Villa akan menjadi satu-satunya yang berada di puncak jika mereka mengalahkan Everton pada 14 Januari.

Perjalanan masih sangat panjang, namun terutama di kandang sendiri, mereka tampak siap untuk bertarung.

“Ini sangat sulit, kami sangat senang bisa kompetitif dan di kandang sendiri kami merasa sangat kuat dengan dukungan kami,” kata Emery.

Villa unggul dari Leicester

Terakhir kali Villa tampil sebaik ini setelah 20 pertandingan dalam satu musim Premier League adalah ketika mereka menduduki puncak klasemen pada 8 Januari 1999. Hal ini diikuti oleh 10 pertandingan tanpa kemenangan dan mereka akhirnya finis di urutan keenam.

Pelajaran dari sejarah, ditambah penampilan yang tidak meyakinkan selama periode Natal saat ini. Seharusnya mencegah siapa pun yang terkait dengan Villa menjadi terlalu bersemangat.

Villa bisa saja mengakhiri tahun 2023 yang luar biasa dengan tiga pertandingan tanpa kemenangan. Pertandingan ini menyusul hasil imbang dengan klub juru kunci Sheffield United. Dan kekalahan di Manchester United di mana mereka kehilangan keunggulan dua gol.

Namun berkat perpaduan keberuntungan, keterampilan, dan kekuatan, Villa terus mengungguli nama-nama besar di sekitar mereka.

Mereka juga masih unggul dibandingkan Leicester City dalam kemenangan gelar bersejarah mereka pada 2015-16.

Leicester juga berada di urutan kedua setelah 20 pertandingan, namun hanya mengumpulkan 40 poin setelah ditahan imbang Bournemouth. Aston Villa, berkat penalti di menit-menit akhir itu, akhirnya mereka unggul dua poin.

Itu tidak bagus, tetapi jika mereka terus mengumpulkan poin, Villa dengan senang hati akan menang jelek.

ISTANA GAMING

By Clara